7Top Ranking
Jasa Review
Mainbitcoin

7 Tips Menghadapi dan Mengajar Anak Autis


7 Tips Menghadapi dan Mengajar Anak Autis~adalah langkah yang harus dilakukan tenaga pendidik maupun orang tua guna agar tujuan yang diinginkan tercapai. Perlu diketahui bahwa anak autis terjadi karena gangguan saraf yang dialami anak sejak lahir atau masa perkembangan balita. Autisme merupakan bagian dari kelainan yang disebut dengan Autism Spectrum Disorders (ASD) yang ruang lingkup-nya berada pada perkembangan pervatif. Perkembangan pervatif inilah yang menyebabkan terjadinya gangguan pada otak tidak berfungsi normal layaknya perkembangan pada usia yang sesuai.

Beberapa pendapat menyebutkan bahwa terjadinya anak autis karena adanya kombinasi faktor genetik dan faktor lingkungan. Selain itu penyebab autis diyakini adanya gen, perubahan korteks dan carebellium yang berperan untuk perkembangan otak yang terkait dengan keseimbangan autisme.

Mendidik anak yang autis merupakan perjuangan keras yang dilakukan guru atau orang tua, hal ini akan lebih menantang lagi jika yang mendidik dan menghadapi tidak mempunyai pengalaman dan pengetahuan khusus tentang autis. Autisme adalah kelainan jenis yang tidak dapat disembuhkan, akan tetapi walaupun demikian anak autis dapat menjalani kehidupan secara normal jika ada pendidikan khusus serta penanganannya. Berikut akan dijelaskan secara sederhana tentang:

7 Tips Menghadapi dan Mengajar Anak Autis
versi 7Top Ranking

Anak Autis

1. Rutinitas Maksimal (tidak berubah-ubah)
Berbeda dengan kita yang normal, tentu akan ada rasa jenuh jika dihadapkan dengan cara atau metode yang terus menerus sama. Bagi anak autis variasi berbeda-beda menjadi kejenuhan bagi mereka, mereka lebih suka dengan rutinitas yang sama dengan kebiasaan berulang-ulang. Hal ini disebabkan daya tangkap dan daya ingat yang tidak wajar pada anak autis, sehingga kebiasaan yang berulang-ulang merupakan metode tepat untuk mendidik dan menghadapi mereka.

2. Tidak Membuat Modifikasi Jadwal (Perubahan Jadwal)
Jika anak autis diberi makan pada pukul 07.00 untuk sarapan pagi dan jadwal bermain pukul 09.00 pagi, maka jangan pernah merubah jadwal tersebut. Jika hal itu dilakukan akan membuat daya ingat anak tidak meningkat sehingga pola pengajaran tidak tercapai pada tujuannya. Anda dapat merubah jadwal ketika anda bosan dengan sedikit perubahan saja.

3. Pilihlah Gaya Belajar yang Tepat
Beberapa anak kemungkinan cepat dalam menangkap informasi melalui pendengaran, namun terkadang hal itu tidak akan sama dengan semua anak. Pada dasarnya panca indera yang digunakan anak lebih dekat dengan media visual atau gambar sebagai penghantar pembelajaran.

Sebagai guru dan orang tua hendaknya cerdas dalam menentukan metode dan gaya belajar yang tepat sesuai dengan karakter anak-anak mereka, hal ini karena anak autis lebih cenderung kehilangan minat apabila mereka tidak mengertia apa yang harus dipahami dan dikerjakan walaupun hanya sekedar memakai baju dan celana.

4. Gunakan Bahasa sederhana, singkat, tepat dan Mudah
Tidak bisa disamakan antara anak yang normal dengan anak autis, anak autis memahami makna ucapan hanya dengan rentetan kalimat terbatas. Maka dari itu gunakan gaya bahasa anda yang tepat, singkat dan mudah dipahami. Jangan terlalu menggunakan ucapan dengan kalimat panjang yang hanya akan membuat bingung anakan autis saat mereka berusaha memahaminya.

5. Tampilkan Objek yang Menarik Perhatian
Anak autis cenderung mempunyai mainan khusus yang mereka sukai, maka dari itulah anda harus cerdas untuk menggunakan media mainan tersebut sebagai objek pembelajaran. Jika mainan anak autis yang dia sukai berupa robot, mungkin anda dapat bercerita tentang kisah-kisah yang terkait dengan hal itu.

6. Menangani Masalah Menulis
Sebagian besar anak penderita autis akan menghadapi masalah besar jika dihadpakan dengan keterampilan motorik seperti menulis dengan benar, jika anda tidak tepat menghadapi dan mendidiknya maka anak tersebut akan mudah berputus asa. Untuk mengatasi hal itu, anda bisa melakukannya dengan menggunakan media Laptop atau komputer. Minta anak untuk mengetikkannya dengan hasil yang rapi tanpa ada tulisan yang miring ke kanan dan ke kiri tanpa acak-acakan.

7. Mengenali Bakat
Anak-anak dengan autisme biasanya sedikit lebih lambat dalam berkomunikasi dan proses belajar dibandingkan dengan anak-anak lain seusia mereka. Namun, banyak diantara anak-anak autis yang memiliki bakat melukis, memainkan alat musik, membuat kerajinan, bahkan pemrograman komputer. Pikiran mereka sangat kreatif dan seringkali menghasilkan karya seni yang luar biasa. Penting bagi guru atau orang tua untuk mengidentifikasi bakat anak autis serta membantu mengembangkannya. Bakat ini bisa dipoles sehingga dapat digunakan sebagai keterampilan untuk kehidupan maupun karir mereka di masa depan.


Demikianlah artikel tentang 7 Tips Menghadapi dan Mengajar Anak Autis, semoga artike ini membantu anda dalam menghadapi dan memberi pelajaran kepada mereka-mereka yang terkena penyakit autis.

Mau Artikel Gratis! Silahkan Tulis Email Anda.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2012. 7Top Ranking - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ibrahim Lubis