7Top Ranking
Jasa Review
Mainbitcoin

7 Planet Terunik di Jagat Raya


Alam semesta terdiri dari bintang dan planet yang tak terhingga jumlahnya. Sebagian berukuran lebih kecil dari planet kita. Namun yang jumlahnya lebih besar, jauh lebih banyak. Sifat dan massa planet-planet yang tersebar di seluruh jagat raya juga berbeda-beda. Berikut ini  7 Planet Jagat Raya yang paling aneh dan unik yang telah ditemukan astronom.


1. Planet WASP-12b
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Planet WASP-12b adalah planet paling panas yang pernah ditemukan. Suhu permukaannya mencapai 3200 derajat Celcius. Letaknya 870 tahun cahaya dari bumi.

2. Planet OGLE-2005-BLG-390L b
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Planet OGLE-2005-BLG-390L b adalah planet yang terdingin dan terjauh jaraknya dari bumi, sekitar 28 ribu tahun cahaya.

3. Planet Dubbed TrES-4
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Planet Dubbed TrES-4 merupakan planet terbesar yang diketahui hingga saat ini. Ukurannya 1,7 kali dari planet Jupiter. Jaraknya dari bumi sekitar 1400 tahun cahaya.

4. Planet Kepler-10b
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Planet Kepler-10b, hingga saat ini di ketahui sebagai planet terkecil di luar sistem tata surya. Planet kerdil ini ditemukan pada Januari 2011.

5. Planet Epsilon Eridani b
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Planet Epsilon Eridani b jaraknya sangat dekat dengan bumi, hanya sekitar 10,5 tahun cahaya. Sedemikian dekatnya hingga kita bisa mengamatinya dengan teleskop.

6. Planet SWEEPS-10
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Planet SWEEPS-10 memiliki kecepatan orbit tercepat. Waktu yang dibutuhkan planet ini untuk sekali mengelilingi bintangnya hanya sekitar 10 jam.

7. Planet GJ 1214b
7 Planet Terunik di Jagat Raya
Astronom memperkirakan seluruh permukaan Planet GJ 1214b tertutup oleh air. Planet yang besarnya 3 kali ukuran bumi ini terletak sekitar 40 tahun cahaya dari bumi.

Mau Artikel Gratis! Silahkan Tulis Email Anda.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2012. 7Top Ranking - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ibrahim Lubis