7Top Ranking
Jasa Review
Mainbitcoin

7 Hewan Paling Mematikan di Dunia


7 Hewan Paling Mematikan di Dunia-Binatang-binatang yang hidup di dunia tidak selamanya bersahabat dengan manusia. Ada beberapa yang membahayakan bahkan bisa menyebabkan kematian bagi jutaan manusia. Apa saja itu? Berikut Keterangannya versi 7Top Ranking dalam 7 Hewan Paling Mematikan di Dunia.

1. Nyamuk
Nyamuk
Dalam bahasa Inggris, Nyamuk dikenal sebagai “Mosquito”, berasal dari sebuah kata dalam bahasa Spanyol atau bahasa Portugis yang berarti lalat kecil. Penggunaan kata Mosquito bermula sejak tahun 1583. Di Britania Raya nyamuk dikenal sebagai gnats.

Pada nyamuk betina, bagian mulutnya membentuk probosis panjang untuk menembus kulit mamalia (atau dalam sebagian kasus burung atau juga reptilia dan amfibi untuk menghisap darah. Nyamuk betina memerlukan protein untuk pembentukan telur dan oleh karena diet nyamuk terdiri dari madu dan jus buah, yang tidak mengandung protein, kebanyakan nyamuk betina perlu menghisap darah untuk mendapatkan protein yang diperlukan.

Nyamuk jantan berbeda dengan nyamuk betina, dengan bagian mulut yang tidak sesuai untuk menghisap darah. Agak rumit nyamuk betina dari satu genus, Toxorhynchites, tidak pernah menghisap darah. Larva nyamuk besar ini merupakan pemangsa jentik-jentik nyamuk yang lain. Nyamuk adalah penyebab berbagai macam penyakit mematikan. Demam berdarah dan malaria adalah contoh penyakit yang disebabkan oleh nyamuk.

2. Kobra Asia
Kobra Asia
Naja naja atau Kobra India adalah spesies ular berbisa di Anak benua India. Ular ini adalah salah satu dari “empat besar” spesies ular yang mengigit manusia di India. Ular ini muncul dalam budaya dan mitologi India. Ular ini termasuk hewan yang dilindungi di bawah Undang-undang Perlindungan Kehidupan Liar India (1972).

Racun ular kobra India terutama berisi neurotoxin pasca-sinaptik yang kuat dan cardiotoxin. Racun bertindak pada celah sinaptik saraf, sehingga melumpuhkan otot-otot, dan dalam gigitan yang keras menyebabkan kegagalan pernafasan atau gagal jantung . Komponen racun termasuk enzim seperti hyaluronidase yang menyebabkan lisis dan meningkatkan penyebaran racun. Gejala envenomation dapat bermanifestasi antara 15 menit sampai 2 jam setelah gigitan dan bisa berakibat fatal dalam satu jam dalam kasus yang parah envenomation.

3. Ubur-ubur Kotak
Ubur-ubur Kotak
Ubur-ubur kotak berbentuk transparan biru muda, lonceng atau kubus dengan 4 sisi. Kecepatannya hingga 4 knot. Ubur-ubur memiliki sel-sel sengat (cnidocyte) yang berisi nematocyst di tentakel. Suatu kapsul (nematocyst) dalam alat bisa (cnidoblast) terdiri dari struktur pemicu dan penyengat. Saat korban bersentuhan dengan tentakel, ratusan hingga ribuan nematocyst dikeluarkan. Tekanan nematocyst memaksa sengatan menyebar cepat, toksin yang melumpuhkan.

Tak ada peluang selamat dari sengatan bisa kecuali cepat ditangani. Rasa sangat sakit hingga anaphylactic shock dan tenggelam sebelum mencapai pantai meskipun belum semua bisa bekerja. Orang yang disengat harus dirawat seperti korban gigitan ular dan segera dibawa ke rumah sakit setelah pertolongan pertama. Sengatan sangat beracun yang dapat menyebabkan kematian. Predator sangat beracun.

4. Hiu Putih Besar
Hiu Putih Besar
Hiu putih besar, Nama ilmiah Carcharodon carcharias, juga dikenal sebagai putih besar, pointer putih, hiu putih, atau kematian putih, adalah besar lamniform hiu yang ditemukan di perairan pesisir di seluruh permukaan besar lautan . Hiu putih besar dikenal karena ukurannya, dengan individu terbesar yang diketahui telah mendekati atau melampaui 6 meter (20 kaki) panjangnya, dan 2.268 kilogram (5.000 lb) berat. Hiu ini mencapai kematangan pada sekitar 15 tahun dan dapat memiliki rentang hidup lebih dari 30 tahun.

Hiu putih besar ini bisa dibilang terbesar yang dikenal di dunia dan masih ada ikan makro predator dan merupakan salah satu predator utama mamalia laut . Ia juga dikenal untuk memangsa berbagai hewan laut lainnya, termasuk ikan , pinnipeds , dan burung laut . Ini adalah hidup hanya dikenal spesies dari perusahaan genus , Carcharodon , dan peringkat pertama dalam daftar jumlah serangan tercatat pada manusia. The IUCN memperlakukan hiu putih besar sebagai hiu yang mudah menyerang , dan termasuk dalam Appendix II dari CITES .

5. Singa Afrika
Singa Afrika
Padang sabana adalah suatu padang rumput yang sangat luas dan dihuni oleh ribuan predator yang menguasai seluruh padang sabana, Mereka adalah Singa Afrika.

Singa-singa Afrika jantan dan betina harus bersatu dan menjadi bagian dari sebuah kelompok atau disebut Pride (kebanggaan) untuk mempertahankan hidupnya, karena mangsa hanya bisa di dapat dari berburu secara berkelompok. Sebuah kelompok Singa dapat memiliki anggota hingga 40 ekor dan bahkan lebih. Sebagian besar anggota kelompok adalah para betina dengan anaknya dan hanya beberapa ekor Singa jantan.

Singa Afrika memang dirancang dengan sempurna untuk bertempur dan berburu. Mereka memiliki otot besar dan kaki belakang yang kuat, yang memungkinkan mereka dapat menerkam mangsanya dengan mudah. Mereka memiliki cakar yang kuat, rahang yang besar dan gigi yang tajam yang memudahkan mereka untuk dengan cepat melumpuhkan mangsa ataupun lawan. Ekor mereka menciptakan keseimbangan ketika sedang mengejar mangsa, mereka memiliki indra penciuman yang sangat peka dan pandangan yang tajam delapan kali lipat pandangan mata manusia ketika mereka berburu pada malam hari.

6. Kerbau Cape
Kerbau Cape
Cape Buffalo biasanya ditemukan di daerah satwa liar yang dilindungi (yang memiliki banyak air), seluruh sub-Sahara Afrika. Empat sub-spesies dari Afrika Buffalo telah diakui dan pada dasarnya mencerminkan jenis yang berbeda wilayah dan habitat mereka tinggal di: Hutan Buffalo (S. c. nanus); Afrika Barat Savanna Buffalo (S. c. brachyceros); Afrika Tengah Savanna Buffalo (S. c. aequinoctialis); dan Selatan Savanna Buffalo (S. c. caffer). Kerbau hutan lebih kecil dari yang ditemukan di savana.

Di padang rumput yang lebih terbuka, kerbau Cape muncul pada peternakan besar yang dapat angka hingga seribu orang. Hebatnya, ada beberapa bentrokan antara anggota kawanan, mungkin laki-laki besar dengan tanduk melengkung yang kuat mereka menyadari bahwa mereka serius bisa melukai satu sama lain dalam sebuah perkelahian. Pria akan berjuang untuk dominasi, tetapi pertempuran yang singkat.

7. Katak Dart
Katak Dart
Katak Dart dianggap salah satu hewan paling beracun di Bumi. Sebuah spesimen tunggal yang mengukur dua inci (lima sentimeter) memiliki cukup racun untuk membunuh sepuluh orang dewasa. Adat Emberá orang Kolombia telah menggunakan racun yang sangat kuat selama berabad-abad ke ujung anak panah sumpitan mereka ketika berburu, maka nama spesies .

Amfibi ini berwarna cerah adalah salah satu yang terbesar dari dart lebih dari 100 jenis racun katak, rata-rata lebih dari satu inci (dua setengah sentimeter) panjangnya. Mereka tinggal dalam petak kecil hutan hujan di pantai Pasifik Kolombia. Dan meskipun penduduk dalam jangkauan kecil melimpah, pengurangan luas hutan hujan telah mendarat pada daftar spesies ini terancam punah internasional.

Para ilmuwan yakin sumber keracunan luar biasa ini kodok, namun ada kemungkinan mereka mengasimilasi racun tanaman, yang dilakukan oleh mangsanya. Poison dart katak dibesarkan di penangkaran dan terisolasi dari serangga di habitat asli mereka tidak pernah mengembangkan racun. Komunitas riset medis telah menjelajahi kemungkinan untuk menggunakan obat racun racun katak panah emas. Mereka telah mengembangkan versi sintetik dari salah satu senyawa racun yang cukup menjanjikan sebagai penghilang rasa sakit yang kuat. Itulah 7 Hewan Paling Mematikan di Dunia Versi 7Top Ranking.

Mau Artikel Gratis! Silahkan Tulis Email Anda.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2012. 7Top Ranking - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ibrahim Lubis